Kurikulum

Kurikulum adalah suatu rencana yang disusun untuk melancarkan  proses belajar mengajar di bawah bimbingan dan tanggung jawab sekolah atau lembaga pendidikan beserta staf pengajarnya.[1]

Secara umum kurikulum play group Alvi Hidayah Mojokrapak Tembelang Jombang mengacu pada kurikulum tingkat satuan pendidikan anak usia dini departemen pendidikan nasional yang meliputi :

1.       Landasan Hukum

a.       Landasan Yuridis

1.       Dalam Amandemen UUD 1945 pasal 28 B ayat 2 dinyatakan bahwa “Setiap anak berhak atas kelangsungan hidup, tumbuh dan berkembang serta berhak atas perlindungan dari kekerasan dan diskriminasi”.

2.       Dalam UU NO. 23 Tahun 2002 Pasal 9 Ayat 1 tentang Perlindungan Anak dinyatakan bahwa “Setiap anak berhak memperoleh pendidikan dan pengajaran dalam rangka pengembangan pribadinya dan tingkat kecerdasarnya sesuai dengan minat dan bakatnya”.

3.       Dalam UU NO. 20 TAHUN 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional Bab 1, Pasal 1, Butir 14 dinyatakan bahwa “Pendidikan Anak Usia Dini adalah suatu upaya pembinaan yang ditujukan kepada anak sejak lahir sampai dengan usia 6 tahun yang dilakukan melalui pemberian rangsangan pendidikan untuk membantu pertumbuhan dan perkembangan jasmani dan rohani agar anak memiliki kesiapan dalam memasuki pendidikan lebih lanjut”. Sedangkan pada pasal 28 tentang Pendidikan Anak Usia Dini dinyatakan bahwa “(1) Pendidikan Anak usia dini diselenggarakan sebelum jenjang pendidikan dasar, (2) Pendidkan anak usia dini dapat diselenggarakan melalui jalur pendidkan formal, non formal, dan/atau informal, (3) Pendidikan anak usia dini jalur pendidikan formal: TK, RA, atau bentuk lain yang sederajat, (4) Pendidikan anak usia dini jalur pendidikan non formal: KB, TPA, atau bentuk lain yang sederajat, (5) Pendidikan usia dini jalur pendidikan informal: pendidikan keluarga atau pendidikan yang diselenggarakan oleh lingkungan, dan (6) Ketentuan mengenai pendidikan anak usia dini sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), ayat (2), ayat (3), dan ayat (4) diatur lebih lanjut dengan peraturan pemerintah.”

b.     Landasan Filosofis

Pendidikan merupakan suatu upaya untuk memanusiakan manusia. Artinya melalui proses pendidikan diharapkan terlahir manusia-manusia yang baik. Standar manusia yang “baik” berbeda antar masyarakat, bangsa atau negara, karena perbedaan pandangan filsafah yang menjadi keyakinannya. Perbedaan filsafat yang dianut dari suatu bangsa akan membawa perbedaan dalam orientasi atau tujuan pendidikan.

Bangsa Indonesia yang menganut falsafah Pancasila berkeyakinan bahwa pembentukan manusia Pancasilais menjadi orientasi tujuan pendidikan yaitu menjadikan manusia indonesia seutuhnya.Bangsa Indonesia juga sangat menghargai perbedaan dan mencintai demokrasi yang terkandung dalam semboyan Bhinneka Tunggal Ika yang maknanya “berbeda tetapi satu.” Dari semboyan tersebut bangsa Indonesia juga sangat menjunjung tinggi hak-hak individu sebagai mahluk Tuhan yang tak bisa diabaikan oleh siapapun. Anak sebagai mahluk individu yang sangat berhak untuk mendaptkan pendidikan yang sesuai dengan kebutuhan dan kemampuannya. Dengan pendidikan yang diberikan diharapkan anak dapat tumbuh sesuai dengan potensi yang dimilkinya, sehingga kelak dapat menjadi anak bangsa yang diharapkan. Melalui pendidikan yang dibangun atas dasar falsafah pancasila yang didasarkan pada semangat Bhineka Tunggal Ika diharapkan bangsa Indonesia dapat menjadi bangsa yang tahu akan hak dan kewajibannya untuk bisa hidup berdampingan, tolong menolong dan saling menghargai dalam sebuah harmoni sebagai bangsa yang bermartabat.

Sehubungan dengan pandangan filosofis tersebut maka kurikulum sebagai alat dalam mencapai tujuan pendidikan, pengembangannya harus memperhatikan pandangan filosofis bangsa dalam proses pendidikan yang berlangsung.

c.     Landasan Keilmuan

Landasan keilmuan yang mendasari pentingnya pendidikan anak usia dinii didasarkan kepada beberapa penemuan para ahli tentang tumbuh kembang anak. Pertumbuhan dan perkembangan anak tidak dapat dilepaskan kaitannya dengan perkembangan struktur otak. Menurut Wittrock, ada tiga wilayah perkembangan otak yang semakin meningkat, yaitu pertumbuhan serabut dendrit, kompleksitas hubungan sinapsis, dan pembagian sel saraf. Peran ketiga wilayah otak tersebut sangat penting untuk pengembangan kapasitas berpikir manusia. Sejalan dengan itu Teyler mengemukakan bahwa pada saat lahir otak manusia berisi sekitar 100 milyar hingga 200 milyar sel saraf. Tiap sel saraf siap berkembang sampai taraf tertinggi dari kapasitas manusia jika mendapat stimulasi yang sesuai dari lingkungan.

Jean Piaget mengemukakan tentang bagaimana anak belajar: “Anak belajar melalui interaksi dengan lingkungannya. Anak seharusnya mampu melakukan percobaan dan penelitian sendiri. Guru bisa menuntun anak-anak dengan menyediakan bahan-bahan yang tepat, tetapi yang terpenting agar anak dapat memahami sesuatu, ia harus membangun pengertian itu sendiri, dan ia harus menemukannya sendiri.”  Sementara Lev Vigostsky meyakini bahwa : pengalaman interaksi sosial merupakan hal yang penting bagi perkembangan proses berpikir anak. Aktivitas mental yang tinggi pada anak dapat terbentuk melalui interaksi dengan orang lain. Pembelajaran akan menjadi pengalaman yang bermakna bagi anak jika ia dapat melakukan sesuatu atas lingkungannya. Howard Gardner menyatakan tentang kecerdasan jamak dalam perkembangan manusia terbagi menjadi: kecerdasan bodily kinestetik, kecerdasan intrapersonal, kecerdasan interpersonal, kecerdasan naturalistik, kecerdasan logiko-matematik, kecerdasan visual – spasial, kecerdasan musik.

Dengan demikian perkembangan kemampuan berpikir manusia sangat berkaitan dengan struktur otak, sedangkan struktur otak itu sendiri dipengaruhi oleh stimulasi, kesehatan dan gizi yang diberikan oleh lingkungan sehingga peran pendidikan yang sesuai bagi anak usia dini sangat diperlukan.

2.       Visi, Misi

a.   Visi

Mencetak anak yang sholih dan sholihah dan berakhlak mulia dengan berpedoman pada nilai-nilai agama

b.   Misi

  • Melatih kemandirian anak
  • Mengembangkan potensi anak didik
  • Membiasakan anak didik untuk hidup Islami

3.       Tujuan

  • Secara umum tujuan pendidikan anak usia dini adalah mengembangkan potensi anak sejak dini sebagai persiapan untuk hidup dan dapat menyesuaikan diri dengan lingkungannya.
  • Sedangkan secara khusus kegiatan pendidikan anak usia dini adalah :

a.       anak mampu melakukan ibadah, mengenal dan percaya akan ciptaan Tuhan dan mencintai sesama.

b.       anak mampu mengelola ketrampilan tubuh, termasuk gerakan-gerakan yang mengontrol gerakan tubuh, gerakan halus dan gerakan kasar, serta menerima rangsangan sensorik (pancaindra)

c.       anak mampu menggunakan bahasa untuk pemahaman bahasa pasif dan dapat berkomunikasi secara efektif dan bermanfaat untuk berfikir dan belajar.

d.      anak mampu berfikir logis, kritis, memberi alasan, memecahkan masalah dan menemukan hubungan sebab akibat.

e.       anak mampu mengenal lingkungan alam, lingkungan sosial, peranan masyarakat dan menghargai keragaman sosial dan budaya. Serta mampu mengembangkan konsep diri, sikap positif terhadap belajar, kontrol diri dan rasa memiliki.

f.        anak memiliki kepekaan terhadap irama, nada, birama, berbagai bunyi, bertepuk tangan serta menghargai hasil karya yang kreatif.

4.       Struktur kurikulum

Struktur  kurikulum tingkat satuan pendidikan anak usia dini pada usia 0-3 tahun meliputi :

a.       Pengenalan diri sendiri (perkembangan konsep diri)

b.       Pengenalan perasaan (perkembangan emosi)

c.       Pengenalan tentang orang lain (perkembangan sosial)

d.      Pengenalan berbagai gerak (perkembangan fisik)

e.       Mengembangkan komunikasi (perkembangan bahasa)

f.        Ketrampilan berfikir (perkembangan kognitif)

Sedangkan pada usia 4-6 meliputi :

a.       Keaksaraan mencakup : peningkatan kosa kata dan bahasa, kesadaran phonologi, wawasan pengetahuan, percakapan.

b.       Konsep matematika mencakup : pengenalan angka-angka dan berhitung

c.       Pengetahuan alam, lebih menekankan pada obyek fisik, kehidupan, bumi dan lingkungannya.

d.      Pengetahuan sosial yang mencakup hidup orang banyak, berinteraksi dengan yang lain, membentuk dan dibentuk oleh lingkungan. Komponen ini membahas karakteristik tempat hidup manusia dan hubungannya antara tempat yang satu dengan yang lain, juga hubungannya dengan orang banyak. Anak-anak mempelajari tentang dunia dan pemetaannya, misalnya dalam rumah ada ruang tamu, ruang tidur, kamar mandi, dapur, ruang keluarga, ruang belajar. Diluar rumah ada taman, halaman, dan  lain sebagainya.

e.       Seni yang mencakup menari, musik, bermain peran, menggambar dan melukis.

f.        Teknologi, mencakup alat-alat dan penggunaan operasi dasar. Komponen ini membahas tentang alat-alat teknologi yang digunakan anak-anak di rumah, di sekolah, dan pekerjaan keluarga. Anak-anak dapat mengenal nama-nama alat dan mesin yang digunakan  oleh manusia sehari-hari.

g.       Ketrampilan proses yang mencakup pengamatan dan eksplorasi, eksperimen dan  pemecahan masalah.

Adapun struktur kurikulum Paly Group Alvi Hidayah Mojokrapak Tembelang Jombang untuk usia 2-3 tahun adalah adalah sebagai berikut :

No. Tema Alokasi Waktu Kompetensi dasar
1. Mengenali diri sendiri

(aku dan panca indra)

Tiga minggu
  • Anak mampu mengenali dirinya dengan menyebutkan nama, orang tuanya, dan keluarganya.
  • Anak mampu menyebutkan jumlah panca indra yang dimilikinya
  • Anak mampu menyebutkan fungsi panca indra yang dimilikinya
2. Lingkunganku

(keluargaku, rumah, sekolah dan tempat – tempat yang berada di sekitarnya)

Empat  minggu
  • Anak mampu menyebutkan masing-masing anggota keluarganya
  • Anak mampu menyebutkan alamat rumah, dan posisi arah rumah mengahadap
  • Anak mampu menyebutkan nama sekolah dimana ia belajar
  • Anak mampu menyebutkan nama-nama teman sekolah dimana ia belajar
  • Anak mampu meyebutkan nama-nama para guru yang mengajar di sekolahnya
3. Kebutuhanku

(makanan, minuman, pakaian, kesehatan kebersihan dan keamanan)

Empat  minggu
  • Anak mampu menyebutkan jenis-jenis makan.
  • Anak mampu menyebutkan jenis-jenis minuman.
  • Anak mampu menjelaskan apa yang harus dilakukan sebelum dan sesudah ia makan dan minum
  • Anak mampu memakai pakaian tanpa dibantu oleh orang lain
  • Anak mampu melepas pakaiannya sendiri tanpa dibantu oleh orang lain.
  • Anak mampu membedakan mana alat permaian yang membahayakan dan yang tidak.
  • Anak mampu mengerjakan hal-hal yang tidak rumit yang menjadi kebutuhannya sendiri setiap hari tanpa menggantungkan kepada orang lain.
4. Binatang Tiga  minggu
  • Anak mampu menyebutkan macam-macam binatang yang berada di sekitarnya
  • Anak mampu membedakan macam-macam gambar binatang
  • Anak mampu membedakan mana binatang jinak dan mana binatang buas
  • Anak mampu menyebutkan anggota badan pada masing-masing binatang
  • Anak mampu membedakan warna binatang
5 Tanaman

(bunga, buah-buahan, tumbuh-tumbuhan, tanaman yang ada di sawah)

Tiga  minggu
  • Anak mampu menyebutkan nama-nama bunga yang ada di sekitarnya
  • Anak mampu menyebutkan warna dan bentuk bunga
  • Anak mampu menyebutkan nama-nama buah-buahan
  • Anak mampu membedakan rasa buah-buahan
  • Anak mampu menyebutkan warna buah-buahan
  • Anak mampu menyebutkan nama-nama tanaman yang ditanam di sawah
6. Rekreasi

(kendaraan, pesisir dan pegunungan serta tempat-tempat bermain anak-anak)

Empat  minggu
  • Anak mampu menyebutkan jenis kendaraan atau alat transportasi
  • Anak mampu menjelaskan gambaran keadaan di pesisir pantai
  • Anak mampu menjelaskan gambaran keadaan di pegunungan
7. Pekerjaan

 

Tiga  minggu
  • Anak mampu menyebutkan macam-macam pekerjaan
  • Anak mampu menyebutkan jenis pekerjaan orang tuanya
  • Anak mampu menyebutkan nama sekolah dimana ia belajar
  • Anak mampu membedakan macam-macam jenis pekerjaan
  • Anak mampu mendemonstrasikan macam-macam jenis pekerjaan
8. Air, udara dan api Dua  minggu
  • Anak mampu membedakan antara air, udara dan api
  • Anak mampu menyebutkan kegunaan air, udara dan api
  • Anak mampu menyebutkan sifat-sifat air udara dan api

Sedangkan struktur kurikulum Paly Group Alvi Hidayah untuk usia 3-5 tahun adalah sebagai berikut

1. Alat komunikasi dan media elektronika Dua  minggu
  • Anak mampu membedakan macam-macam alat komunikasi
  • Anak mampu membedakan media elektronika
  • Anak mampu menyebutkan fungsi alat komunikasi dan media elektronika
  • Anak mampu menyebutkan alat komunikasi dan media elektronika yang ia punya
2. Tanah airku

(negaraku, kehidupan di kota dan di desa)

Tiga  minggu
  • Anak mampu menyebutkan nama negara dimana ia tinggal
  • Anak mampu menggambarkan kehidupan di desa dan di kota
  • Anak menggabarkan pekerjaan masyarakat di desa dan di kota
3. Alam semesta

(matahari, bulan, bintang, bumi dan langit)

Tiga  minggu
  • Anak mampu menunjukkan matahari, bulan, bintang, bumi dan langit.
  • Anak mampu menyebutkan kegunaan matahari, bulan, bintang, bumi dan langit.
4. Keaksaraan

(peningkatan kosa kata dan bahasa, kesadaran phonologi, wawasan pengetahuan, percakapan)

Tiga  minggu
  • Anak mampu menguasai perbendaharaan kosa kata baru tentang percakapan dalam bentuk bahasa yang sederhana
  • Anak mampu menyebutkan huruf-huruf vokal abjad A,I,U,E,O
  • Anak mampu menulis huruf-huruf vokal abjad A,I,U,E,O
  • Anak mampu menyebutkan huruf-huruf konsonan yang dihubungkan dengan awal huruf nama suatu benda atau binatang
  • Anak mampu menulis huruf konsonan yang dihubungkan dengan awal huruf nama suatu benda atau binatang
5. Konsep matematika

(pengenalan angka-angka dan berhitung)

Empat minggu
  • Anak mampu menyebutkan angka-angka mulai dari 1-10
  • Anak mampu membedakan angka-angka mulai 1- 10
  • Anak mampu menulis angka-angka mulai 1-10
  • Anak mampu menjumlahkan angka-angka yang hasilnya tidak lebih dari 10
6. Seni

(senam, musik, bermain peran, mewarnai dan melukis)

Empat minggu
  • Anak mampu mengikuti gerakan senam yang diiringi dengan musik
  • Anak mampu menyelaraskan geraka sesuai dengan irama musik
  • Anak mampu  mewarnai gambar yang tersedia sesuai dengan warna asli gambar tersebut
  • Anak mampu mengekspresikan imajinasinya melalui menggambar
7. Teknologi Empat  minggu
  • Anak mampu menyebutkan nama-nama teknologi yang digunakan setiap hari disekitarnya
  • Anak mampu menyebutkan fungsi teknologi yang ada di sekitarnya
  • Anak mampu mendemonstrasikan mengoperasikan teknologi yang ada di sekitarnya

[1] S. Nasution, Kurikulum dan Pengajaran (Jakarta: PT Bumi Aksara, 2006), 5.

 

2 thoughts on “Kurikulum

  1. Terimakasih atas sharingnya ini, semoga Allah YME memberikan pahala yang sebesar-besarnya pada semua pihak yang telah berperan sehingga artikel ini dapat berguna bagi kita semua. Amin ya Rabbal alamiin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s